Saturday, December 30, 2017

Cerita Kehamilan dan Tips Melahirkan Normal Tanpa Jahitan

Assalamualaikum ladies... Btw sebelumnya aku mau mengucapkan selamat hari Ibu untuk semua ibu-ibu hebat serta untuk kalian juga para ladies yang baru saja menjadi seorang Ibu. Seperti judul yang sudah tertera, update blog kali ini sangat berbeda dari sebelumnya yang kebanyakan membahas produk & tips seputar kecantikan, hhee...

Beberapa dari kalian yang mengenal aku di social media pastinya sudah tahu kalau di bulan November kemarin aku baru saja melahirkan anak pertama aku yaitu seorang perempuan.

Fyi, Alhamdulillah banget banget pas melahirkan kemarin bisa secara normal, tanpa adanya jahitan, bahkan juga gak ada stretch mark, hhee.. nah karena aku ngerasa bersyukur bisa melewati proses yang bisa dibilang menyenangkan itu makanya aku berniat untuk berbagi cerita dan tips yang semoga saja bisa bermanfaat terutama bagi yang baru menikah, sedang hamil ataupun sekedar ingin tahu saja bagaimana sih suka duka selama kehamilan dan menjalani proses persalinan/melahirkan.

CERITA KEHAMILANKU

Setelah menikah tanggal 28 Desember 2016 kemarin banyak sekali hal-hal ataupun ilmu yang baru aku ketahui terutama saat proses membuat anak, hhhaa santai ya geng bahasanya jangan dibuat vulgar. Ya pokoknya begitulah aku baru tahu kalau saat berhubungan itu ternyata gak mudah untuk membuat sperma bisa masuk kedalam miss V. Jujur aku sampai searching tipsnya di Google karena setelah satu bulan kemudian aku belum hamil yang ditandai dengan kehadiran menstruasi, padahal hari sebelumnya aku girang cerita ke suami kalau aku baru saja beli test pack dan mau tunjukin kalau esok pagi hasilnya akan bagus, eh tapi ternyata malah negatif, hikkss -.-

Beruntung di satu bulan berikutnya sudah ada tanda-tanda kehamilan yang aku rasakan waktu itu masih inget banget di pagi hari pas selesai masak aku ngerasa mual-mual, gak enak badan sampai gak mood makan padahal sayang banget pagi itu aku baru selesai nyoba bikin nasi uduk yang dilengkapi dengan lauknya yang beraneka ragam, hhaa..

Setelah ngerasa gak enak badan itu aku mengurungkan diri untuk menganggap itu tanda hamil, mau beli test pack jadi gak semangat karena was-was kalau nanti hasilnya negatif lagi. Eh tapi akhirnya aku beli juga sih dan pas cek emang beda dari sebelumnya karena muncul dua garis yang artinya positif hamil, yeayy.. Untung gak buru-buru beli obat penghilang demam atau mual-mual gitu kan, hhaa



Keesokan harinya aku ke Puskesmas buat ngecek kehamilan dan ternyata sia-sia saja sudah menunggu antrian yang lama karena akhirnya aku disuruh pulang dikarenakan aku gak punya buku hamil/KIA (KMS) yang seharusnya aku pergi ke bidan desa dulu untuk mendapatkan buku tersebut, ckkckkk...

Singkat cerita, langsung saja kita masuk ke bulan-bulan berikutnya yah. Jadi selama hamil badan aku tuh gak kelihatan besar sampai suami aku masih ragu aku hamil apa enggak, wkkwk padahal kan aku uda gak menstruasi lagi. Jadi dia baru percaya pas aku USG di usia kehamilan 6 bulan. Selama hamil aku cuma 2x aja sih USG'nya, yang terakhir waktu usia hamil 8 bulan.


(Hasil USG pertama, usia kehamilan 24 minggu/6 bulan)

Ngomong-ngomong soal USG yang buat aku penasaran itu karena aku pengen tahu jenis kelamin janin yang ada di kandungan aku. Fyi, aku pengen banget punya anak cewek, namun bukan berarti gak mau cowok sih, tapi ya pokoknya anak pertama aku mau cewek karena aku gak sabaran dan gak mau nunggu lama di kehamilan berikutnya baru dapat anak cewek, hhaa rempong ya ciinn..


(Hasil USG kedua, usia kehamilan mendekati 34 minggu/8 bulan)

Dari hasil 2x USG itu aku kurang puas karena pas aku tanya jenis kelaminnya apa, si dokter jawab kayak yang masih ragu gitu karena dia bilangnya "kemungkinan cewek" sehingga aku masih was-was karena bisa saja malah kemungkinan cowok, hhaa.. Alhasil pas belanja kebutuhan bayi waktu usia kehamilan aku 7 apa 8 bulan gitu agak lupa sih, aku dan suami sepakat untuk beli yang bisa dipake untuk anak cowok dan cewek terutama dari segi warna, disitu aku cukup sedih terutama pas lihat baju anak cewek banyak yang cute dan berwarna pink, hhaa..

SUKA DUKA SELAMA HAMIL

Selama hamil aku gak ada ngidam yang aneh-aneh sih, palingan yang bikin aneh tuh karena aku ngiler dan nafsuan pengen makan yang pedes-pedes. Padahal aslinya aku gak suka pedes dan bisa marah kalau ibu aku masaknya kepedesan. Ngemil gorengan seperti tempe yang makannya pake 1 cabe rawit aja aku cuma suka gigit cabe bagian ujungnya yang agak runcing, pokoknya aku pilih yang cabenya gak gendut gitu, hhaa

Mungkin kalian yang baca blog aku ini tahu kalau aku suka drama Korea. Hhmm sayang sekali selama hamil aku mengurungkan diri untuk nonton drakor karena aku kesel dan gak mau kalau pas lagi nonton malah stres sendiri kepengen makan mie instan pake kuah yang pedes atau kalau gak beli mie ayam, kan repot apalagi kalau malam-malam, hhaa tau sendiri deh di drama Korea sering banget ada adegan lagi makan mie ramen yang sukses bikin ngiler, wkkwkk..

Pernah waktu itu pas aku lagi ngiler banget aku sampe bela-belain beli mie instan dan makannya dengan sedikit bumbu, karena jujur aku khawatir juga sih karena tipsnya kan selama hamil disarankan gak konsumsi makanan instan dan yang berpengawet. Tapi beneran deh ternyata makan mie instan yang soto itu dengan sedikit bumbu rasanya gak enak, malah jadi gak nafsu karena rasanya hambar, wkkwkk..

Cobaan lainnya pas hamil tuh saat cukup banyak orang-orang ngeselin yang upload atau share berita ataupun gambar-gambar yang serem-serem, selama hamil aku sensitif banget sama hal-hal seperti itu, kan mesti tutup mata dan terus-menerus bilang amit-amit jabang bayi, wkkwkk.. Belum lagi kalau nonton tv ada aja yang aneh, misalnya yang cowok normal akting jadi bencong, ya pokoknya yang gak banget gitu lah, jadi memang lebih nyaman nonton video klip girlband Korea yang postur tubuh dan wajahnya bikin mata terpana, dengan harapan nanti anak gw bisa secantik itu, hhaaa.. tapi gak mau oplas juga sih.

Sekitar 3 bulan kehamilan aku ngalamin yang namanya 'Anyang-anyangan' yaitu rasa sulit untuk buang air kecil. Awalnya aku gak tau karena sebelumnya gak pernah ngalamin, jadi kejadian pertamanya tuh pas dini hari aku bangun tidur dan seperti biasa aku minta temenin suami ke toilet, lahh seketika aku jadi was-was karena rasanya mau buang air kecil tapi kok susah banget gak keluar-keluar, sumpah disitu aku jadi nangis karena takut kenapa-kenapa. Keesokannya masih terus berlanjut meski aku sudah minum air putih yang cukup, ckkckk..

Yang gak kalah mengganggu itu saat tidur mesti miring ke kiri karena memang disarankan begitu lebih baik daripada miring kanan, apalagi kalau sudah hamil tua posisi tidur gak boleh terlentang. Jadi memang selama hamil itu gak mudah sih, mau bobok aja bisa jadi gak nyenyak, hhmmm

Enaknya sih selama hamil jadi bebas mau makan apa aja gak mikirin diet, hhaa.. Tapi emang selama hamil badan aku yang keliatan makin membesar cuma perut aja sih, bahkan ada yang baru ngeh aku hamil pas udah 8 bulan usia kehamilan padahal orang itu sudah berkali-kali ketemu aku, ckkckk..


(Data saat periksa kehamilan di Bidan)

Keluhan lainnya setelah usia kehamilan masuk 29 minggu/7 bulan aku mulai ngerasain sakit ngilu banget di paha dan lutut aku, berapa kali pas tidur malam kebangun dan langsung teriak kesakitan, tapi begitu dipijat suami baru saja sebentar Alhamdulillah sudah hilang rasa sakitnya, hheee. Bahkan pernah juga waktu pas 17 Agustus lagi sendiri dirumah malah kambuh gitu sakitnya, duhh beneran rasanya tuh mau bangkit, berdiri, jalan tuh gak bisa, jadi bisanya cuma ngesot aja gitu, huhuu...

Ternyata meski aku gak ngidam yang aneh-aneh, ehh malah suami aku yang rewel bener, pokoknya aku mulai gelisah kalau dia bilang "duh, pengen apa yah", hhaa.. Tiap kali kita belanja buah dia juga ikut makan, bahkan seringnya aku mengalah karena cuma kebagian sedikit. Tapi sih ya udahlah ya itung-itung biar badan dia lebih sehat, wkkwk.. Selain itu juga malah suami aku yang mudah marah, gak mood bahkan gak nafsu, terang-terangan dia bilang kalau ngeliat aku tuh gak nafsu, ckkck tapi setelah aku lahiran dia jadi kembali normal, kasian banget deh jadi menderita karena pas lagi 'pengen' akunya gak bisa karena lagi masa nifas, biasalah, hhaa...

Meski memang ada aja keluhan yang aku rasakan selama hamil, namun saat munculnya tendangan diperut aku jadi kembali semangat, hhee iya janin aku mulai aktif menendang saat usia kehamilan aku sekitar 5 bulan, itu menjadi titik awal keyakinan aku bahwa memang aku sedang mengandung meski sebelumnya aku belum cek lewat USG. Lebih takjub lagi pas uda 8 bulan sih karena tendangannya jadi makin kuat udah kayak gelombang di pantai gitu, hhaa..

Oh ya fyi aja sih aku senang saat tendangan janin aku aktif setiap kali aku lagi nonton tutorial makeup di sosmed, hhaaa iya itu jadi kebiasaan yang cukup beda dari biasanya karena sebelum hamil aku termasuk lebih menyukai skincare ketimbang produk makeup.  Aku juga jadi punya idola baru seorang beauty vlogger ternama yaitu Tasya Farasya, hheee... 

Nah sejak hamil tuh berasa gak mood kalau gak pake makeup, dan tentu saja setiap kali pergi kerja, tas aku jadi lebih berat karena isinya kebanyakan produk makeup, hhaa. Kalau lagi buru-buru biasanya aku ngalis dan pake lipstiknya ditempat kerja, pas uda jam pulang istirahat' baru deh lanjut pake printilan lainnya kayak bedak, blush on dan eyeshadow, itu semua item wajib biar aku merasa puas dan semangat menjalani hari, padahal sebelum hamil aku cuma sering bedakan aja dah cukup, wkkwkk


SAAT MENDEKATI HARI PERSALINAN TIBA

Hari perkiraan lahir (HPL) anak aku tanggal 5 November, namun lahirnya lebih cepat 2 hari yaitu di tanggal 3 November 2017. Jujur saja aku gak sabaran dan berharap cepat-cepat bisa lahiran, hhaa soalnya aku banyak baca di grup ibu hamil yang anaknya lahir cewek, kebanyakan lahirnya lebih cepat 2 minggu bahkan 1-2 bulan dari HPL. Makanya pas udah melewati 9 bulan lebih kehamilan dan belum lahiran juga aku makin was-was kalau ternyata dapatnya anak cowok, hhaa

Menginjak usia kehamilan 8 sampai 9 bulan, bagian bawah perut aku sudah mulai nyeri, selain itu juga aku ngerasa gak enak banget di bagian selangkangan karena gatel terus-menerus terutama di malam hari. Semula aku mengira celana dalamnya mulai berasa kecil jadi aku beli baru deh yang lebih besar, namun karena gatel nya masih berasa aku jadi gak pake CD selama tidur, dan itu cukup ngebantu sih meski cuma pakai celana span tapi aku masih terus bertanya-tanya kenapa selangkangan aku gatel-gatel terus, pas cari di google beuhh malah jadi serem aja. Tapi sih Alhamdulillah bukan karena infeksi, virus, dsb. Namun sepertinya sih memang disebabkan karena posisi kepala janin sudah makin kebawah soalnya pas udah lahiran aku gak ngerasa gatel-gatel itu lagi.

PEMBUKAAN/KONTRAKSI YANG MENYAKITKAN



Aku mulai ngerasain sakit perut di tanggal 1 November hari Rabu malam jam 11, sejak saat itu aku jadi susah tidur. Aku mulai berpikir kalau itu tandanya mau kontraksi, berkali-kali aku buka buku ibu hamil dan baca di bagian tanda awal persalinan itu. Sekitar jam 3 pagi aku cek CD mulai keluar bercak coklat gitu, kata ibu aku itu flek dan aku disuruh tidur karena masih jauh dari perkiraan lahir, padahal aku berharap dianterin ke Puskesmas buat ngecek. Jam 7 pagi karena belum ada kelanjutannya, aku disarankan untuk jalan kaki bolak-balik untuk mempercepat proses ke pembukaan.

Sebenarnya sih bidan sudah nyuruh aku untuk datang aja ke Puskesmas untuk ngecek apa sudah ada pembukaan, karena memang sejak pagi hari itu aku langsung chat ke bidan desa yang baru aku kenal di kelas bumil, namun sayangnya ibu aku yang keukeuh bilang entar aja karena belum ada keluar darah, cuma baru nongol flek dikit kayak tanda mau menstruasi gitu. Karena rasa sakit perut aku mulai reda akhirnya aku kasih tau lagi ke bidan kalau aku tunda dulu ke puskesmasnya. Jadi katanya sih dia minta dikasih tahu kalau nanti sakit perutnya nongol lagi.

Sampai sore hari aku masih lanjut dengan senam kecil-kecilan. Memang sih sejak ikut kelas bumil di usia 9 bulan aku sudah disarankan untuk sering ngepel atau olahraga yang kayak ngepel posisi jongkok gitu karena kata bidan sih posisi kepala janin belum nyampai pinggul atau apalah gitu deh pokoknya.

Lanjut, menjelang malam hari dari jam 7 aku mulai merasakan lagi sakit di bagian perut namun sekitar 5 menit sakitnya mulai reda dan lanjut nyeri lagi. Jam 8 malam  akhirnya aku ngajak suami untuk ngecek ke Puskesmas dan untung saja dia mengiyakan. Disana langsung aku datangi bidan yang saat itu sedang tugas jaga, yang belum pernah sih aku kenal sebelumnya namun asiknya si bidan tersebut ramah banget. Setelah dicek ternyata baru pembukaan 1 longgar, aku disuruh pulang dulu karena kata bidan tersebut proses ke pembukaan selanjutnya masih lama, jadi katanya sih aku masih bisa makan, minum, lebih baik lagi kalau BAB. Disini aku sedikit kecewa karena sebenarnya sih berharap dapat obat atau apa gitu biar perut aku gak sakit, hhaa. Katanya sih kalau dalam 10menit sakit perut aku muncul sekitar 3x gitu aku bisa datang lagi ke Puskesmas.

Setelah pulang aku minum tablet tambah darah lalu berharap bisa tidur. Namun menjelang jam 10 malam sakit perut aku tambah parah sampai jam 1 dini hari semakin dan benar-benar parah sakitnya. Awalnya aku kira karena aku minum tablet tersebut yang membuat perut aku semakin sakit, dan lucunya aku malah nanya ke kakak aku barangkali dia punya obat biar perut aku gak sakit lagi, tapi dia bilang sih gak ada.

Jujur saja rasa sakitnya benar-benar sakit sampai melilit melebihi sakit pas menstruasi. Sudah 2x aku ke toilet barangkali sakit perutnya karena mau BAB, tapi ternyata enggak. Berkali-kali aku bangunin suami buat anterin aku ke Puskesmas karena takutnya keadaan makin parah yang bisa buat aku gak kuat lagi untuk jalan, namun lagi dan lagi dia ngikutin kata ibu aku yang bilang tunggu ada keluar darah, sialnya memang gak ada darah keluar, akhirnya aku mesti sabar menunggu sambil menangis perut kesakitan, sesekali jalan-jalan muterin rumah, kembali lagi ke kasur dan dengan santainya suami aku nyuruh aku tidur dulu karena nunggu pagi, ckkckk.. Mungkin karena suami aku gak tahu kalau untuk gawat darurat atau orang mau lahiran gitu bisa datang ke Puskesmas meski dini hari dan bodohnya aku juga gak kasih tahu ke dia kalau bisa buka 24 jam, hadeehh..

TIBA SAATNYA PERSALINAN

Jam 2 dini hari aku udah gak mau tahu lagi dan bangunin orang tua aku, karena rasa sakitnya udah benar-benar gila, aku udah doa macem-macem, udah pasrah banget sama Allah tapi yang ada sakitnya setiap detik terasa makin menyiksa perut. Untungnya suami kakak aku jadi terbangun juga dari tidur dan dia nyuruh untuk segera bawa aku karena dia lihat muka aku uda pucat, sama kayak pas kakak aku mau lahiran waktu itu. Jujur disini yang bikin aku kesel yaitu ibu aku karena berpatokan dengan proses persalinan kakak aku yang waktu itu baru dianter ke Puskesmas saat ada keluar darah, sialnya aku gak ngalamin itu, pecah ketuban juga enggak, makanya ibu aku keukeuh belum mau anter aku ke Puskesmas, akibatnya suami aku pun jadi setuju karena dianggap ibu aku lebih tahu dan berpengalaman. Jadi saran aku sih kalau kalian punya kejadian yang sama kayak aku, kalian harus benar-benar ngeyakinin dan kasih tahu kalau tiap orang tuh bisa beda, apalagi kalau rasa sakit perutnya sudah terasa melilit dalam setiap detik.

Dan benar saja setelah sampainya di Puskesmas dan dicek ternyata sudah masuk pembukaan 8, ini termasuk cepat sih karena awalnya seperti yang aku ceritain diatas, jam 8 malam pas dicek baru tahap pemanasan aja yaitu pembukaan 1 longgar dan bidannya bilang proses ke pembukaan lengkap (9 apa 10 gitu yah?) masih lama sehingga aku masih bisa santai karena katanya masih bisa makan, minum, tidur, namun yang terjadi malah 6 jam kemudian aku sudah masuk ke pembukaan 8, ckckk

Beruntung mulai dari bulan September kemarin di Puskesmas yang jaraknya sekitar 5 menit dari rumahku sudah tersedia ruang untuk orang yang mau melahirkan jadi gak perlu rujukan dan jauh-jauh ke rumah sakit. Tapi sih yang kurang enaknya karena kemarin aku pilih kelas 2 di BPJS, sedangkan di Puskesmas tersebut baru ada 1 ruang untuk bersalin jadi ya campur aja gak dibedakan sesuai kelas, wkwkk. Namun meski begitu jadi berasa nyaman dan tenang sih karena gak bersebelahan dengan pasien lain, jadi bebas mau teriak kesakitan kayak gimana juga, hhaa

Lanjut, setelah dicek pembukaan, ada 3 bidan yang menangani dan langsung mempersiapkan keperluan untuk persalinan. Seperti biasa pastinya dicek tekanan darah, dan disitu hasilnya tensi aku termasuk turun, gak heran sih karena memang sudah 2 hari 2 malam aku susah tidur. Akhirnya salah satu bidan menyuruh ibu aku untuk membawa teh manis untuk aku minum dan lumayan lah tekanan darah aku mulai memberi hasil yang bagus.

TIPS MELAHIRKAN TANPA ADA JAHITAN

Sebelum masuk ke proses mengedan, bidan senior memberi instruksi dan cara mengedan, jadi kalau perut aku udah berasa sakit, aku harus siap-siap dengan posisi kepala aku agak naik, kaki bertumpu dan tangan memegang kaki serta tidak lupa tarik dan hembuskan nafas, tapi kalau perut aku gak sakit aku bisa berhenti dulu sejenak. Seinget aku kayak gitu sih instruksi yang dikasih, haaha maklum nih sering cepat lupa.

Untungnya sih dikasih tau ya karena sebenarnya aku gak tahu ngedan tuh yang bener kayak gimana dan belum kesampean nanya dulu ke Google, hhaa jangan di ketawain ya kebodohan aku ini. Aku menghabiskan waktu 1 jam di proses mengedan ini, itu juga bidan senior udah mewanti-wanti agar bisa cepat karena takut terjadi hal yang tidak diinginkan pada bayi karena kepalanya uda keliatan, dan katanya sih biar gak 'bal'. Aku gak tahu juga sih bal itu apa, ckckk...

Selama persalinan aku cuma dikasih tahu cara mengedan, beruntung aku terus ingat tips agar proses melahirkan normal bisa tanpa jahitan, yang aku dapat waktu ikut di kelas ibu hamil saat usia kehamilan aku 9 bulan. Jadi caranya saat mengedan kita gak boleh angkat pantat, pikiran harus tetap fokus dan bener-bener santai agar kita gak usah angkat pantat. Karena ada juga loh bumil yang meski sudah tau tips ini tapi gak kerasa ternyata uda angkat pantat, mungkin karena gak kuat merasakan sakit, akibatnya bisa jadi ada jahitan setelah melahirkan, huftt..

Overall aku gak ngerasa benar-benar sakit selama mengedan dan miss V yang diubek-ubek gitu, yang ada aku ngerasa lega setiap kali ada yang keluar, baik itu darah, ketuban, dan lain sebagainya. Yang paling membuat aku tersiksa ya di proses pembukaan itu tadi karena berasa sudah mau mendekati akhir hayat, hikkss.. Namun memang gak dipungkiri lagi pas proses mengedan itu sangat melelahkan, karena aku mesti tarik dan hembuskan nafas, sambil dibantu angkat kepala dari suami aku, kaki yang bertumpu dan tangan yang pegel, semua itu dilakukan secara bersamaan. Belum lagi bidan yang berkali-kali bilang ke aku untuk jangan merem, mungkin dikiranya aku bakal ketiduran padahal enggak malah aku ngerasa lebih fokus dan nyaman kalau merem, wkkwk. Sampai di menit-menit terakhir karena sudah mau 1 jam mengedan belum kelar akhirnya ubah posisi jadi badan aku agak duduk gitu, dan beruntung langsung berhasil dengan dipaksain ngedan berkali-kali dalam waktu singkat. Akhirnya bayi aku pun keluar dengan selamat meski gak langsung menangis.

Setelah melahirkan aku ngerasa tangan dan kaki aku pegel-pegel selama -+ 5hari, wajar lah ya secara ngedan aja hampir sejam, wkkwkk.. Aku baru tahu ternyata selama nifas itu akan keluar darah -+ 40 hari, kirain bakal cepat kelar karena setelah melahirkan, bidan menggunakan kayak semacam selang (kemungkinan sih gitu soalnya enggak lihat) untuk menyedot darah-darah yang keluar. Tapi ternyata setelah dipakein semacam popok dewasa gitu masih banyak banget darah yang keluar. Selain itu aku ngerasa miss V aku perih banget, untungnya sih cukup cepat perihnya menghilang tanpa perlu aku tetesin obat merah seperti yang disarankan bidan. Oh ya yang paling penting untungnya sih semua yang menolong proses persalinan aku ibu-ibu bidan, jadi gak ada deh dokter laki-laki, hhee




Meski aku merasa tersiksa di proses pembukaan/kontraksi yang menyakitkan, namun setelah melahirkan yang pertama aku dapat pastinya sih berat badan yang turun 7kg menjadi 56kg, masih kurang sih karena sebelum hamil berat badanku 50kg, hhaa... Selain itu perutku yang berpuluh-puluh tahun membuncit akibat kebiasaan makan lalu tidur  juga mulai mengempes, hihiyy.. Yang paling membuat aku senang, setelah nifas berakhir kan lanjut tuh ke menstruasi, nah aku merasa girang karena aku gak ngerasa sakit perut, biasa aja gitu, padahal dulunya setiap kali menstruasi aku bisa demam dan tentu saja dengan kondisi perut yang nyerinya kebangetan, ckkckk...


KEBIASAAN/GAYA HIDUP SELAMA HAMIL AGAR PERSALINAN LANCAR DAN NYAMAN

Dijudul terakhir dari postingan ini aku mau kasih tahu kebiasaan apa saja yang biasa aku lakukan sehingga aku bisa merasakan dan melewati masa-masa persalinan normal yang nyaman karena tanpa ada jahitan bahkan gak meninggalkan stretch mark (guratan pada perut)

1. TIDAK HARUS MINUM SUSU HAMIL
Soal susu hamil ini sebenarnya aku pernah minum juga sampe habis 1 kotak. Setelah tahu hamil, aku juga langsung kepikiran untuk beli. Tapi gak aku terusin lagi sih, alasan pertama karena aku ngerasa mual-mual dan jadi gak enak badan setelah minum susu hamil tersebut, pas aku cari-cari info di sosmed kemungkinan sih karena gak cocok dengan merek susu tersebut, alasan lainnya karena harga terbilang mahal sih -+ 40rb gitu tapi isinya cukup sedikit dan cepat habis, rasanya juga kurang manis meski sudah ambil 2sdm, wkkwkk.. Jadi alternatifnya aku minum susu kedelai. 

Buat kalian yang juga sama kayak aku gak bisa minum susu khusus ibu hamil gak perlu khawatir soal perkembangan janin, karena biasanya susu hamil mengunggulkan asam folat yang baik untuk janin, nah kita bisa kok mendapatkan manfaat asam folat dari sayur, buah bahkan obat yang diberikan oleh dokter/bidan. Aku juga punya contoh perbedaannya yaitu kakak aku sendiri, dari sejak hamil dia rutin minum susu ibu hamil. Hasilnya perut dia terlihat lebih besar dari aku padahal total kenaikan berat badan kita sama, malah kayaknya sih lebih berat aku 1kg. Sedangkan untuk berat badan bayi setelah lahir lebih berat anak aku yaitu 3,1kg sedangkan anak kakak aku beratnya 3kg, padahal dia lahiran sesuai/tepat di HPL (Hari Perkiraan Lahir).

2. KONSUMSI MINUMAN DAN MAKANAN YANG SEHAT DAN BERGIZI
Ini penting banget karena minuman dan makanan yang masuk ke tubuh akan berefek ke janin, jadi pastikan kita pilih yang ada manfaatnya. Penting juga untuk memastikan makanan tersebut matang dan tidak basi. Jika kita beli makanan didalam kemasan mesti teliti baca keterangan yang terdapat di kemasan tersebut apakah aman untuk ibu hamil. 

Tips terbaik agar lebih aman kita mesti memasak sendiri atau minimal kita lihat/tahu saat makanan tersebut dimasak. Fyi, suami aku tuh pemilih banget kalau soal makanan, apalagi dia orang Sunda sedangkan aku Belitung jadi pastinya ada perbedaan selera. Dia gak suka dengan ciri khas masakan Belitung yang sering banyak kuah dan makanan yang pakai terasi, kunyit bahkan lengkuas. Jadi aku repot kalau tiap kali beli lauk diluar mesti tanya-tanya dulu, kalau terasi dan kunyit masih bisa ketahuan kan ya dari aroma dan warna, lah ini kalo lengkuas kan susah, wkkwkk.. 

Sebenarnya sih aku orangnya gak ribet soal makanan dan gak ada alergi tapi karena biar suami mau makan akhirnya setiap hari aku mesti masak sendiri, meski memang repot apalagi sedang hamil yang bawaannya males dan ngantuk. Hhee.. Tapi meski begitu aku jadi lebih ngerasa aman dan gak was-was karena 

3. RUTIN MINUM TABLET TAMBAH DARAH (TTD)
Setiap aku cek kesehatan kehamilan di Bidan pasti deh selalu dikasih tablet tambah darah. Ini juga penting agar pas melahirkan kita gak kekurangan darah jadi gak perlu menyiapkan pendonor darah. Meski memang sih kalau untuk aku ada sedikit kekurangan di tablet ini karena membuat susah BAB, apalagi TTD ini mengandung zat besi sehingga bisa membuat feses berwarna hitam. Jadi biasanya sih dalam 1 minggu aku minum 4-5 tablet, tapi kalau lagi gak bermasalah bisa juga aku minum rutin setiap hari. Selain TTD biasanya juga ada obat-obat lain yang diberi Bidan, nah obat tersebut ada juga yang berefek sebaliknya malah bikin aku bolak balik ke WC. Hhaa jadi bisa diatur aja sih konsumsi obat-obatan tersebut, yang pasti dalam 1 bulan harus dihabiskan karena bermanfaat untuk diri kita sendiri dan janin didalam perut. Aku juga minum obat yang namanya Obimin, belinya di Apotek sih -+ 20ribu, nah tubuh aku cocok dengan obat ini karena gak ada masalah dengan BAB. Pas aku baca di Google cukup banyak juga ibu hamil yang suka konsumsi Obimin.












No comments:

PesonaCleopatra